Tesla bisa bangkrut, manajer dana lindung nilai memperingatkan Oleh Making an investment.com

Sedang Trending 2 minggu yang lalu
ARTICLE AD BOX

Bagi sebagian orang, Tesla (NASDAQ:) adalah raja pasar kendaraan listrik (EV) dan saham Tesla sedang mengalami penurunan lantaran halangan industri. Namun, ada beberapa penjual nan percaya bahwa saham berada dalam gelembung.

Faktanya, salah satu manajer biaya lindung nilai baru-baru ini mengatakan kepada CNBC bahwa Tesla “bisa bangkrut.”

Saham Tesla bisa ambruk – manajer biaya lindung nilai

Publikasi tersebut mengungkapkan dalam sebuah tulisan pada hari Rabu bahwa In step with Lekander, seorang manajer biaya lindung nilai nan telah menjual perusahaan kendaraan listrik sejak tahun 2020, mengatakan, setelah pengiriman 386,810 kendaraan Tesla pada kuartal pertama, bahwa “ini betul-betul awal dari akhir tahun. Gelembung Tesla.”

Lekander, Managing Spouse di Blank Power Transition dan mantan manajer portofolio di Lansdowne Companions, mengatakan kepada CNBC's Squawk Field Europe bahwa Tesla “mungkin merupakan gelembung pasar saham terbesar dalam sejarah fashionable.”

Lekander menambahkan: “Saya sebenarnya berpikir perusahaan ini bisa bangkrut.”

Ini bukan pertama kalinya Lekander mengatakan saham Tesla bakal jatuh, dan mengatakan bahwa saham tersebut bakal turun pada Maret 2021, ketika harganya mendekati $233 in keeping with saham. Nilai tersebut bersambung dari stage tersebut hingga di atas $400 pada akhir tahun.

Selain itu, CNBC mencatat bahwa Lekander telah menerima seruannya untuk penurunan saham Tesla lebih lanjut, dengan mengindikasikan bahwa saham tersebut bisa jatuh ke $14 in keeping with saham berasas perkiraan bahwa untung in keeping with saham Tesla setahun penuh tahun ini adalah $1,40.

Dia menggambarkan Tesla sebagai saham “tidak ada pertumbuhan”.

Alasan Lekander terhadap keputusan bearishnya termasuk fashion upaya Tesla, nan menurutnya didasarkan pada pertumbuhan pendapatan nan cast, integrasi vertikal, dan penjualan langsung ke konsumen. Meskipun dia menyatakan bahwa fashion tersebut “cemerlang” ketika sebuah perusahaan bertumbuh, dia percaya bahwa fashion tersebut bakal “berbalik” ketika penjualan turun.

Lebih jauh lagi, dia percaya masalah Tesla adalah masalah permintaan, bukan gangguan rantai pasokan, dan dia tidak memandang argumen apa pun “untuk memandang pemulihan apa pun dalam dua tahun ke depan.”

Saham Tesla jatuh setelah pengiriman lemah

Tesla membukukan nomor pengiriman kuartal pertama minggu ini, jauh dari ekspektasi analis, nan menyebabkan stoknya turun.

Raksasa kendaraan listrik itu mengungkapkan pihaknya mengirimkan 386,810 kendaraan, di bawah perkiraan 449,080, menurut konsensus Bloomberg. Pengiriman Type 3 dan Type Y mencapai 369.783 unit, menandai penurunan 10% dari tahun ke tahun, juga di bawah perkiraan sebanyak 426.940 unit.

Sementara itu, produksi triwulanan mencapai 433,371 kendaraan, di bawah perkiraan 452,976. Type 3/Y menghasilkan 412.376 dari general tersebut, sekali lagi jauh dari perkiraan 439.194.

Penurunan quantity “sebagian disebabkan oleh tahap awal produksi Type 3 nan diperbarui di pabrik kami di Fremont dan penutupan pabrik akibat pengalihan pengiriman nan disebabkan oleh bentrok Laut Merah dan serangan pembakaran di Gigafactory Berlin,” kata Tesla.

Raksasa kendaraan listrik itu juga mengatakan pihaknya sukses mengerahkan 4,053 MWh produk penyimpanan daya selama kuartal tersebut.

2024-04-04 02:19:56

www.making an investment.com

Selengkapnya
Sumber Kabar SekitarKita
Kabar SekitarKita