Pidato Powell, pertarungan dewan Disney, Tesla

Sedang Trending 2 minggu yang lalu
ARTICLE AD BOX

Making an investment.com — Wall Boulevard tampaknya bakal rebound setelah tiga hari melemah bagi DJIA, apalagi setelah Ketua Fed mempertahankan sikap hati-hati terhadap penurunan suku kembang di masa depan. Walt disney telah memenangkan pertarungannya dengan para aktivis untuk mendapatkan bangku dewan, sementara Tesla dilaporkan sedang mencari pabrik manufaktur baru di India.

1. Powell tetap bersikap hati-hati

Ketua Fed mempertahankan sikap hati-hati terhadap penurunan suku kembang di masa depan dalam pidatonya pada hari Rabu, menunjukkan bahwa financial institution sentral AS bakal terus mempelajari lebih banyak information sebelum siklus penurunan suku kembang dimulai.

“Angka terbaru mengenai peningkatan lapangan kerja dan inflasi lebih tinggi dari perkiraan,” kata Powell dalam pidatonya di Stanford Graduate Faculty of Industry.

Meskipun para pengambil kebijakan umumnya sepakat bahwa suku kembang bisa turun pada akhir tahun ini, dia mengatakan perihal ini hanya bakal terjadi ketika mereka “memiliki kepercayaan lebih besar bahwa inflasi bergerak turun secara berkelanjutan” menuju goal 2% nan ditetapkan oleh The Fed.

Angka-angka ekonomi nan kuat baru-baru ini telah mengakibatkan berkurangnya ekspektasi penurunan suku kembang AS – pasar suku kembang tidak lagi sepenuhnya mengharapkan pergerakan pada bulan Juni alias overall pelonggaran sebesar 75 foundation poin pada tahun ini.

Penyesuaian kembali ini dibantu oleh komentar dari Presiden Fed Atlanta, nan dikenal sebagai sosok nan hawkish, nan mengatakan bahwa suku kembang kemungkinan besar tidak boleh diturunkan sampai kuartal keempat tahun ini, dengan kemungkinan hanya ada satu pemotongan pada tahun 2024.

“Kami telah memandang inflasi menjadi lebih bergelombang,” kata Bostic. “Jika perekonomian berkembang seperti nan saya perkirakan, dan perihal itu bakal memperlihatkan berlanjutnya penguatan PDB dan lapangan kerja, serta penurunan inflasi nan lambat sepanjang tahun ini, saya pikir bakal tepat bagi kita untuk mulai bergerak turun pada akhir tahun. tahun ini, kuartal keempat.”

2. Kontrak berjangka rebound setelah tiga hari mengalami penurunan

Saham berjangka AS naik pada hari Kamis, rebound setelah penurunan baru-baru ini menjelang rilis information ekonomi pasar tenaga kerja.

Pada pukul 04:00 ET (08:00 GMT), perjanjian tersebut naik 110 poin, alias 0,3%, naik 20 poin, alias 0,4%, dan naik 90 poin, alias 0,5%.

Saham-saham blue chip turun lebih dari 40 poin, alias 0,1%, sesi kekalahan ketiga berturut-turut, sementara saham berbasis luas naik tipis 0,1% dan saham teknologi naik 0,2%.

Information penggajian swasta nan kuat dari ADP pada hari Rabu, nan menunjukkan perusahaan menambah 184.000 pekerja di bulan Maret, menambah rilis ekonomi nan sehat baru-baru ini nan menunjukkan kemungkinan pemotongan pada pertemuan Federal Reserve bulan Juni berkurang menjadi sekitar 62%, turun dari sekitar 70% minggu lalu, menurut CME FedWatch Device.

Ada lebih banyak information nan perlu dicerna pada hari Kamis, termasuk information mingguan, menjelang laporan bulanan resmi nan bakal dirilis secara luas pada hari Jumat.

3. Dewan Walt Disney selamat dari pertarungan dengan para aktivis

Para pemegang saham Walt Disney telah memilih untuk mempertahankan blok personil majelis saat ini, mengakhiri pertarungan berkepanjangan untuk mendapatkan bangku majelis dengan penanammodal aktivis termasuk hedge fund Nelson Peltz, Trian Fund Control dan Blackwells Capital.

Hasil ini membuka jalan bagi kepala pelaksana Bob Igor untuk melanjutkan perubahan hadapan Walt Disney (NYSE :), termasuk merestrukturisasi perusahaan menjadi tiga bagian terpisah, menyegarkan kembali waralaba movie dan televisi, dan berupaya membikin upaya streamingnya menguntungkan.

“Dengan kontes proxy nan mengganggu sekarang sudah berlalu, kami mau memusatkan 100% perhatian kami pada prioritas paling krusial kami: pertumbuhan dan pembuatan nilai bagi pemegang saham kami dan kelebihan imajinatif bagi konsumen kami,” kata Kepala Eksekutif Disney Bob Iger dalam sebuah pernyataan. penyataan.

Harga saham Disney tetap jauh di bawah puncaknya pada bulan Maret 2021, tetapi telah naik lebih dari 30% sejak awal tahun pada bulan Januari lantaran penanammodal menyambut baik transformasi di raksasa intermezo tersebut.

4. Tesla bisa beranjak ke India untuk melakukan pertumbuhan

Tesla (NASDAQ:) bakal mempelajari letak di India untuk usulan pabrik mobil listrik senilai $2 miliar hingga $3 miliar, menurut laporan di Monetary Occasions, dengan konsentrasi pada negara bagian India nan mempunyai pusat otomotif seperti Maharashtra, Gujarat, dan Tamil Nadu .

Perpindahan ke negara dengan populasi terpadat di bumi ini bakal dilakukan pada saat nan tepat mengingat permintaan kendaraan listrik melambat di pasar utama AS dan Tiongkok lantaran persaingan nan semakin ketat.

Tesla melaporkan awal pekan ini bahwa pengiriman pada kuartal pertama turun 8,5% dari kuartal tahun lampau dan sekitar 20% dari kuartal keempat, mewakili penurunan pertama dari tahun ke tahun sejak kuartal kedua tahun 2020.

Penggemar perusahaan bakal memandang penurunan ini sebagai akibat dari halangan industri, namun In line with Lekander, seorang manajer biaya lindung nilai, mengatakan “ini betul-betul awal dari berakhirnya gelembung Tesla.”

Lekander, mitra pengelola di Blank Power Transition, telah menjual perusahaan kendaraan listriknya sejak tahun 2020, dan menambahkan bahwa Tesla “mungkin merupakan gelembung pasar saham terbesar dalam sejarah fashionable.”

“Saya sebenarnya berpikir perusahaan itu bisa bangkrut,” tambahnya.

5. Harga minyak mentah tetap mendekati degree tertinggi baru-baru ini

Harga minyak tergelincir lebih rendah pada hari Kamis, namun tetap mendekati degree tertinggi dalam lima bulan setelah produsen utama mempertahankan pengurangan produksi dan gangguan pasokan terus berlanjut.

Pada pukul 04:00 ET, perjanjian berjangka diperdagangkan 0,1% lebih rendah pada $85,31 in line with barel, sementara perjanjian turun 0,1% menjadi $89,26 in line with barel.

“Brent menghadapi beberapa resistensi di degree US$90/bbl, dan sejauh ini tidak bisa menembus di atasnya,” kata analis ING, dalam sebuah catatan.

Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya, sebuah golongan nan dikenal sebagai OPEC+, memutuskan untuk mempertahankan rangkaian pengurangan produksi saat ini pada pertemuan hari Rabu, sehingga memberikan prospek nan ketat untuk minyak mentah dalam jangka pendek.

Selain itu, angin besar aspek geopolitik, termasuk kekhawatiran bakal bentrok nan lebih luas di Timur Tengah nan kaya minyak dan serangan Ukraina terhadap kilang-kilang utama Rusia, menandakan lebih banyak gangguan pasokan world.

Kenaikan lebih lanjut dalam minyak mentah tertahan oleh information persediaan AS nan beragam, terutama lantaran information resmi menunjukkan peningkatan nan tidak terduga secara keseluruhan.

Peningkatan ini terjadi lantaran produksi AS tetap mendekati rekor tertinggi – sebuah tren nan diperkirakan bakal mengimbangi prospek pasar minyak nan ketat.

Meskipun demikian, permintaan bahan bakar AS juga terlihat pulih dari posisi terendah di musim dingin, dengan penurunan nan lebih besar dari perkiraan dalam seminggu terakhir. Tren ini menunjukkan tingginya permintaan di negara konsumen bahan bakar terbesar di dunia.

Selengkapnya
Sumber Kabar SekitarKita
Kabar SekitarKita