FX Asia melemah, USDJPY pada degree tertinggi tahun 1990 karena dolar menguat Oleh Making an investment.com

Sedang Trending 1 bulan yang lalu
ARTICLE AD BOX

Making an investment.com– Sebagian besar mata duit Asia melemah pada hari Rabu, dengan yen Jepang mencapai degree terlemahnya sejak tahun 1990 seiring penguatan dolar menjelang lebih banyak isyarat mengenai inflasi dan Federal Reserve pada akhir pekan ini.

Quantity perdagangan juga agak sunyi menjelang libur Jumat Agung.

USDJPY di degree tertinggi tahun 1990 setelah pidato BOJ nan dovish, intervensi menjadi konsentrasi

Yen melemah pada hari Rabu, dengan pasangan ini naik sebanyak 0,2% ke 151,97 – degree tertinggi sejak pertengahan tahun 1990.

Pelemahan yen pada awalnya dipicu oleh komentar dari personil majelis BOJ Naoki Tamura, nan mengatakan bahwa financial institution sentral kudu melanjutkan secara perlahan dan terus-menerus menuju normalisasi kebijakan ultra-longgar dalam beberapa bulan mendatang. Komentarnya memperkuat dugaan bahwa BOJ bakal tetap bersikap dovish dalam waktu dekat, sehingga memberikan sedikit support untuk yen.

Namun pelemahan yen lebih lanjut dibatasi oleh prospek intervensi pemerintah di pasar mata uang. Kekhawatiran ini muncul terutama setelah para diplomat mata duit Jepang memperingatkan bahwa mereka tidak bakal mengesampingkan tindakan apa pun dalam menahan pelemahan yen.

Menteri Keuangan Shunichi Suzuki mengatakan pada hari Rabu bahwa dia bakal mengambil “langkah tegas” terhadap pergerakan mata duit nan berlebihan, mengulangi komentarnya pada tahun 2022, ketika pemerintah melakukan intervensi tingkat tinggi untuk mendukung yen.

Yuan Tiongkok rapuh, USDCNY mendorong lebih tinggi di atas 7.2

Di antara mata duit Asia lainnya, yuan Tiongkok tetap lemah, dengan nilai tukarnya naik jauh di atas degree 7,2 lantaran sentimen terhadap negara tersebut tetap suram.

Pelemahan yuan terjadi meskipun terdapat serangkaian titik tengah nan lebih kuat dari Financial institution Rakyat Tiongkok, sementara laporan terbaru juga menunjukkan PBOC menginstruksikan bank-bank besar milik negara untuk menjual dolar dan membeli yuan.

Sentimen terhadap pasar Tiongkok sebagian besar tetap negatif, menekan yuan lantaran para pedagang memandang sedikit perbaikan dalam perekonomian sejauh ini pada tahun 2024. Yuan naik 10,2% dalam dua bulan pertama tahun ini, tetapi sebagian besar kenaikan tersebut didorong oleh lemahnya dasar perbandingan. dari tahun 2023.

Dolar berada di dekat degree tertinggi 1 bulan sebelum knowledge PCE, pembicara Fed

Indeks tersebut masing-masing naik 0,1% di perdagangan Asia, memperpanjang kenaikan semalam dan tetap mendekati puncak satu bulan terakhir.

Para pedagang tetap bias terhadap buck di tengah sinyal dovish dari financial institution sentral utama lainnya, sementara antisipasi terhadap knowledge – ukuran inflasi pilihan The Fed, berbareng dengan beberapa pembicara utama The Fed pada minggu ini juga meningkatkan permintaan dolar.

Penguatan dolar membebani sebagian besar mata duit Asia. Gained Korea Selatan melemah, pasangan ini naik 0,3%, sedangkan pasangan dolar Singapura naik 0,1%.

Rupee India melayang mendekati rekor terendah nan dicapai minggu lalu, dengan pasangan ini tetap jauh di atas degree 83.

Dolar Australia melemah, dengan pasangan mata duit ini melemah nyaris 0,2% setelah knowledge menunjukkan tetap datar pada bulan Februari, memberikan kepercayaan lebih besar terhadap prospek dovish Reserve Financial institution of Australia.

2024-03-27 13:47:38

www.making an investment.com

Selengkapnya
Sumber Kabar SekitarKita
Kabar SekitarKita