Bitcoin most sensible bukanlah pertanda baik untuk pasar saham

Sedang Trending 2 minggu yang lalu
ARTICLE AD BOX

Perusahaan jasa finansial Stifel telah menyampaikan kekhawatirannya atas akibat puncak nilai baru-baru ini terhadap pasar saham nan lebih luas.

Ketika mata duit mata uang digital terkemuka di bumi mengalami kemunduran dari degree tertinggi baru-baru ini, kajian Stifel menunjukkan bahwa perkembangan ini mungkin menandakan periode ketidakpastian dalam investasi saham tradisional.

Bitcoin mundur dari degree tertinggi baru-baru ini

Setelah naik ke degree tertinggi lebih dari $73,000 pada pertengahan Maret, Bitcoin telah mundur dan sekarang diperdagangkan tepat di atas degree $66,000. Dalam tujuh hari perdagangan, cryptocurrency turun 5,8%.

Pada hari Selasa, Bitcoin turun lebih dari 6% lantaran gelombang penjualan menghantam mata duit mata uang digital dan aset berisiko lainnya, termasuk saham.

Namun, sebagai gambaran, BTC telah meningkat lebih dari 56% pada tahun 2024 dan lebih dari 135% selama 12 bulan terakhir. Pemangkasan suku kembang nan diantisipasi, peristiwa halving nan bakal datang, dan arus masuk ke ETF Bitcoin dikatakan telah membantu memicu reli.

Sebuah catatan dari JPMorgan pada pertengahan Maret menyatakan bahwa, ketika disesuaikan dengan volatilitas, alokasi Bitcoin dalam portofolio penanammodal telah melampaui alokasi emas. Secara khusus, perusahaan tersebut mengatakan mata duit mata uang digital jagoan tersebut mempunyai alokasi 3,7 kali lebih besar dibandingkan dengan emas batangan.

Puncak Bitcoin berakibat jelek bagi saham – Stifel

Menurut analis di Stifel, puncak Bitcoin menandakan pasar saham nan lebih lemah dan pergeseran kepemimpinan, dengan Bitcoin dan mencerminkan “demam spekulatif nan dipicu oleh duit murah setelah poros Fed nan dovish, seperti nan terjadi pada kuartal keempat tahun 2023.”

“Jika Bitcoin mencerminkan euforia setelah The Fed bersikap dovish, patut dicatat bahwa Bitcoin (dan demamnya) mungkin sedang mencapai puncaknya,” kata Stifel.

Perusahaan tersebut percaya bahwa implikasi dari puncak simbolis ini pada Bitcoin mungkin adalah melemahnya saham NASDAQ “Giant Tech”, mundurnya sentimen investor, dan perlambatan/penurunan secara simultan dalam perubahan persentase dari tahun ke tahun, dan S&P 500 ( nan diberi cap-weighted) berjuang melawan Equivalent-Weight S&P 500 selama sekitar 6 bulan.

“Secara historis, ketika Equivalent-Weight S&P 500 mengungguli S&P 500, kami mengawasi bahwa Nilai condong mengungguli Pertumbuhan,” tambah Stifel. Tanpa tanda-tanda jelas nan mendasari pergeseran bullish The Fed pada kuartal keempat 2023 (misalnya, pertumbuhan ekonomi prospektif nan lebih lemah alias tanda-tanda inflasi nan turun menuju goal The Fed sebesar 2%), pasar mungkin telah mengangkat interpretasi politik.”

Stifel menambahkan bahwa pihaknya meragukan poros The Fed berkarakter politis, namun mereka merasa persepsi penanammodal lebih penting, dan dengan menggunakan logika tersebut, mereka mencatat bahwa perbedaan jajak pendapat baru-baru ini “juga mendukung kemunduran indeks ekuitas utama.”

2024-04-04 21:49:20

www.making an investment.com

Selengkapnya
Sumber Kabar SekitarKita
Kabar SekitarKita